Sabtu, 05 Januari 2013

Asap tembakau,mesin dapat memicu kanker

 

 

Apa Faktor Risiko yang Harus Memperhatikan Untuk Pencegahan Kanker Kandung Kemih?

  Ahli Modern Cancer Hospital Guangzhou mengingatkan Anda: untuk pencegahan kanker kandung kemih, faktor-faktor risiko berikut ini perlu diperhatikan:


kanker kandung kemih
  1. Tembakau: 25% sampai 65% dari pasien kanker kandung kemih memiliki riwayat merokok, dibandingkan dengan non-perokok, perokok memiliki peningkatan risiko kanker kandung kemih 4 kali lebih besar.


Dengan peningkatan jumlah rokok yang dihisap, waktu merokok jangka panjang, juga meningkatkan risiko, tetapi dengan jumlah masing-masing inhalasi, berhenti merokok dapat mengurangi risiko kanker kandung kemih, sehingga tidak terlambat untuk berhenti merokok. 
Tembakau lainnya, seperti cerutu dan tembakau tanpa asap, meskipun pada tingkat lebih rendah, tetapi juga dapat meningkatkan risiko kanker kandung kemih. Tembakau tidak jelas mana zat ini dapat menyebabkan kanker kandung kemih. Bagian dari kerumunan, organisme daripada orang biasa membersihkan bahan kimia dalam tembakau lambat, orang-orang ini disebut "orang asetilasi lambat, jika mereka merokok, risiko kanker kandung kemih dibandingkan orang normal lebih tinggi.
  2. Faktor pekerjaan: risiko berkontak dengan faktor industri pewarna benzena untuk kanker kandung kemih adalah yang paling umum. Benzene dye adalah produk sampingan dari pembakaran batubara. Pencelupan wol atau tekstil menggunakan bahan bakar. Lain kandung kemih terkait zat kimia juga termasuk 2 - naphthylamine, 4 - nitrobenzyl, 4-4-di-ampisilin (diaminobiphenyl) dan 2 - amino-1 - naphthylamine, dan beberapa di karet dan tekstil aldehida dari gas, aplikasi industri dan abu dari pembakaran batu bara, juga termasuk hidrokarbon. Informasi yang relevan melaporkan, orang-orang yang terlibat dalam pekerjaan berikut akan meningkatkan risiko kanker kandung kemih: pekerja mobil, pelukis, pengemudi truk, pengebor, pekerja dalam bidang kulit, pekerja metalurgi, mekanik, pekerja cuci, pekerja kertas, penata rambut, onkologi dan kecantikan, pekerja garmen dan tukang ledeng. Staf profesional ini harus secara teratur memeriksa kandung kemih.
  3. Phenacetin: phenacetin adalah analgesik, telah berada di Amerika Serikat telah ditarik dari pasar, namun banyak negara lain terus menggunakan. Penelitian menunjukkan: dosis besar phenacetin dapat meningkatkan risiko kanker kandung kemih.
  4. Radioterapi panggul : terapi radiasi panggul dapat meningkatkan risiko kanker kandung kemih. 2 sampai 4 kali peningkatan risiko perempuan menderita kanker kandung kemih, kanker serviks atau kanker ovarium menerima radioterapi panggul. Pasien laki-laki yang menerima radioterapi kanker prostat, risiko kanker kandung kemih akan meningkat. Radioterapi dikombinasikan dengan kemoterapi, risiko juga akan meningkat.
  5. Kurangnya air: asupan cairan bagi beberapa orang dapat meningkatkan risiko kanker kandung kemih. Karena asupan cairan sedikit untuk membuat urin terkonsentrasi, buang air kecil dalam waktu lama, kandung kemih dipertahankan untuk waktu yang lama urin terkonsentrasi dapat meningkatkan risiko kanker kandung kemih.
sumber